It Is time to Muhasabah

05.38 0 Comments A+ a-

Bismillahirrahmanirrahim...just share aja
banyak hal yang terlewat, entah itu kesempatan dan atau kenangan. Iya emang semua udah pergi, tapi toh masih ada hari esok kan? iya..iya banyak hal yang harus dibenahi; sikap, pola pikir, aduuh mumet deh kalo udah mikir kayak gini, disatu sisi juga harus menikmati hidup..woles..enjoy aja, biar nggak ngerasa terbebani.
tapi tetep orientasi hidup gak boleh lepas kan ya? santai tapi juga gak boleh melalaikan apa yang sudah diamanahkan olehNya.
Aku masih belajar...gak gampang jadi muslimah, tapi aku pengeeen. pengen banget bisa istiqomah dan bener-bener jadi muslimah dihadapanNya, gak cuma di depan orang lain aja. iya sih, keliatannya gimana gitu ya, muslimah itu identik kalem, pendiem, ya gitu deh penilaian orang dan aku nggak menafikan kalo persepsi itu hampir 90% ada di diriku. Bukannya apa-apa, aku udah nyoba untuk bersikap ceria dan lebih banyak omong tetapi kenyataannya aku gak mudah untuk bisa ngomong panjang lebar kali tinggi 2 jam kayak salah seorang dosenku (sebut saja mawar, gak boleh sebut merk ya, gak boleh umbar aib orang lain). toh aku baca shirah nabawiyah bahwasanya emang nabi muhammad aja gak banyak omong, beliau cuma ngomong kalo ada perlu aja. Oke, jadi aku nggak perlu memaksakan diri untuk menjadi cerewet kan? ah lagi-lagi masalah yang sering kualami adalah saat-saat krisis kepercayaan diri, saat kamu merasa pingin jadi dirimu sendiri tapi sayangnya.....
ada yang bilang naif. hey, bukannya membela diri, tetapi terkadang menutupi perasaan, menjaga sikap itu salah satu implementasi dari dakwah bahwa seorang muslimah itu harus bisa jaga iffah dan izzah, kehormatan, kesucian, kemuliaan seorang muslimah, ini salah satu syiar dakwah, sebagai identitas keislaman seseorang. Salahkah aku? bukannya jaim, tapi bisakah ngeliat cara bersikapku ini dari sudut pandang yang lain, bahwa aku begini karena aku pingin jadi muslimah yang sebenar-benarnya. Bahwa islam itu gak semata-mata ibadah doank tetapi menyeluruh ke segala aspek kehidupan termasuk salah satunya sikap. Oke, aku katakanlah naif, jaim, sok-sokan, sok baik, sok alim, katakanlah, terus-terusin aja. tetapi maaf, sayangnya aku sudah terlalu cinta dengan iman ini, meski ku merasaa jauh dri kata"sholihah" masih belajar, meski aku banyak maksiat, tetapi indahnya hidayah berupa islam dan kesempatan untuk menyempurnakan islam itu, duh gak kebayang, saaayaaaang banget.
apa-apaan sih ipah mah, baca Al-Quran aja belum bener, maish suka sholat telat, ngapain ngisi mentoring? sok banget..
iyeee..aku paham aku maklum, emang belum pantes ya, aku juga nyadar diri aku siapa. tetapi bukan itu yang aku pikir. tetapi karena islam ini, dakwah ini, aku pengen islam bisa tetep tumbuh subur di SMA yang aku tinggalkan, meski yeah..jujur aku setengah hati, ngisi mentoring. Allah, tampar aku dengan rasa sayang-Mu.
maaf..maaf..sekali lagi maaf ...atas sikapku yang secara tidak langsung sudah mengecewakan...jangan ngarepin aku...aku pun nggak bisa berharap banyak sama orang lain...satu-satunya pengharapanku cuma Allah SWT. Dia yang udah membuatku merasa istimewa dengan apa-adanya diriku dan berusaha gimana caranya untuk tetap optimis menjalani kehidupan...